Langkah-Langkah Membuat Konten Video Yang Menarik untuk Youtube dan Sosial Media

Langkah-Langkah Membuat Konten Video Yang Menarik untuk Youtube dan Sosial Media

Membuat video yang memukau dan menginspirasi dapat menjadi kunci utama untuk menarik perhatian di jagat media sosial yang begitu kompetitif.

Dengan miliaran video yang bersaing untuk mendapatkan sorotan, bagaimana kita bisa membuat konten video yang benar-benar menonjol?

Jawabannya terletak dalam serangkaian langkah strategis dan kreatif yang akan kita telusuri dalam artikel ini.

Mari kita eksplorasi bersama langkah-langkah esensial yang akan membimbing Anda menuju penciptaan konten video yang tidak hanya efektif, tetapi juga mampu memukau dan memikat audiens Anda.

Langkah-Langkah Membuat Konten Video Yang Menarik

1. Tentukan Tujuan Anda

Tujuan konten merujuk pada hasil yang ingin dicapai dengan membuat dan membagikan konten tersebut. Tujuan ini dapat bervariasi tergantung pada strategi pemasaran atau informasi yang ingin Anda sampaikan kepada audiens Anda.

Beberapa contoh tujuan termasuk:

Meningkatkan Awareness Merek

Jika tujuan Anda adalah memperkenalkan merek atau produk kepada audiens yang lebih luas, terlepas dari apakah mereka sudah mengenal atau menggunakan produk Anda sebelumnya.

Misalnya, sebuah perusahaan pakaian baru meluncurkan kampanye video yang menampilkan desain-desain terbaru mereka. Tujuan utama dari video tersebut adalah untuk memperkenalkan merek kepada calon konsumen yang mungkin belum pernah mendengar atau melihat produk mereka sebelumnya.

Engagement atau Keterlibatan

Tujuan ini menitikberatkan pada interaksi yang dihasilkan oleh konten, seperti komentar, like, share atau tindakan lain yang mengindikasikan keterlibatan mereka dengan konten yang Anda bagikan.

Misal seorang influencer membuat video tutorial make up dan diunggah ke platform media sosialnya. Tujuan dari video tersebut bukan hanya untuk memberikan tips kepada penonton, tetapi juga untuk mendorong mereka untuk bertanya, memberikan komentar tentang pengalaman mereka, atau membagikan video tersebut kepada teman-teman yang mungkin tertarik.

Peningkatan Penjualan

Jika Anda ingin mendorong audiens untuk melakukan tindakan pembelian atau konversi lainnya.

Misal sebuah perusahaan perangkat lunak meluncurkan video demonstrasi produk yang menunjukkan fitur-fitur unggulan dan manfaat penggunaannya. Tujuan utama dari video ini adalah untuk mendorong pemirsa untuk melakukan langkah berikutnya, yaitu mendaftar untuk uji coba gratis produk tersebut.

Edukasi

Menginformasikan atau mengajarkan sesuatu kepada audiens Anda, baik itu tentang produk, layanan, atau topik tertentu. Hal ini membantu audiens memahami lebih dalam atau belajar sesuatu yang baru.

Misal sebuah perusahaan teknologi merilis seri video tutorial tentang cara menggunakan aplikasi mereka secara efektif. Tujuan dari video tersebut adalah untuk mengedukasi pengguna tentang fitur-fitur yang ada dan memaksimalkan penggunaan aplikasi tersebut.

Setiap tujuan memiliki pendekatan yang berbeda dalam pembuatan konten video. Dengan mengidentifikasi tujuan yang tepat, Anda dapat menyusun strategi konten yang lebih terfokus dan sesuai dengan kebutuhan serta minat audiens yang dituju.

2. Pahami Audiens

Memahami audiens sangat penting karena membantu Anda menciptakan konten yang relevan, menarik, dan bermanfaat bagi mereka. Langkah-langkah yang perlu dilakukan untuk memahami audiens meliputi:

Penelitian Demografi: Identifikasi usia, jenis kelamin, lokasi geografis, pendidikan, pekerjaan, dan faktor demografi lainnya yang relevan.

Minat dan Kebutuhan: Pelajari minat, kebutuhan, dan masalah yang ingin dipecahkan oleh audiens Anda. Apa yang mereka cari atau harapkan dari konten yang Anda bagikan?

Perilaku Online: Amati bagaimana audiens Anda berperilaku di platform media sosial. Kapan mereka aktif? Apa tipe konten yang mereka sukai atau bagikan?

Penggunaan Platform: Pahami platform mana yang sering digunakan oleh audiens Anda sehingga Anda dapat menyajikan konten dengan format yang tepat.

Mengapa Ini Penting?

Ada beberapa alasan:

Relevansi dan Keterlibatan Tinggi

Dengan memahami minat, kebutuhan, dan masalah audiens, Anda dapat membuat konten yang lebih sesuai dengan apa yang mereka cari atau harapkan. Konten yang relevan lebih mungkin menarik perhatian dan mempertahankan minat audiens.

Selain itu konten yang relevan juga cenderung lebih mudah banyak keterlibatan. Pengguna lebih mungkin untuk berinteraksi, memberikan komentar, like, atau share pada konten yang benar-benar relevan dengan mereka.

Pencapaian Tujuan yang Lebih Tepat Sasaran

Konten yang dibuat dengan mempertimbangkan kebutuhan audiens cenderung lebih efektif dalam mencapai tujuan tertentu, seperti meningkatkan penjualan, awareness merek, atau engagement. Konten yang sesuai dengan kebutuhan audiens lebih mungkin mendapatkan respons yang diinginkan.

Kemudian dengan memahami audiens membantu Anda menyusun strategi yang lebih terfokus. Anda dapat menyesuaikan jenis konten, platform yang digunakan, serta pesan yang disampaikan untuk lebih cocok dengan preferensi dan karakteristik audiens.

Mengurangi Resiko Kesalahan Strategi

Dengan pengetahuan yang lebih baik tentang audiens, Anda dapat menghindari membuat konten yang kurang sesuai atau bahkan menyinggung audiens. Ini membantu mengurangi risiko penolakan atau kegagalan konten.

Anda dapat menggunakan sumber daya secara lebih efisien dengan fokus pada konten yang lebih relevan dan efektif. Hal ini mengurangi risiko pemborosan waktu dan upaya dalam menghasilkan konten yang kurang sesuai.

Jadi, langkah ini penting untuk membentuk landasan yang kuat dalam pembuatan konten video yang akan lebih efektif dan sesuai dengan kebutuhan dan minat audiens yang dituju.

3. Tentukan Platform

Platform di sini maksudnya adalah media online atau media digital yang akan Anda gunakan untuk mempublikasikan video. Karena beda platform beda juga format videonya.

Misalnya, YouTube lebih cocok untuk konten pendidikan atau tutorial yang lebih panjang, sementara Instagram atau TikTok cocok untuk konten yang lebih singkat dan visual.

Dengan memilih platform digital yang sesuai, Anda dapat mengoptimalkan visibilitas, keterlibatan, dan hasil dari konten video yang Anda bagikan, sesuai dengan tujuan dan audiens yang Anda targetkan.

4. Rencanakan Ide Konten

Setelah platfom sudah ditentukan langkah berikutnya rencanakan Ide Konten Anda. Ini termasuk langkah awal yang sangat penting dalam proses pembuatan konten yang efektif.

Terkait hal ini ada beberapa langkah bisa Anda lakukan:

Langkah 1: Identifikasi Topik atau Ide Utama

Tentukan topik yang relevan dengan tujuan Anda. Misalnya, apakah Anda ingin memberikan informasi tentang produk, memberikan tutorial, atau membagikan cerita yang menginspirasi?

Langkah 2: Pelajari Trend atau Perkembangan Terkini

Lakukan riset tentang tren terbaru di industri atau topik yang Anda minati. Ini membantu Anda mengetahui apa yang sedang diminati oleh audiens dan bisa menjadi inspirasi dalam menciptakan konten.

Langkah 3: Analisis Persaingan

Perhatikan konten dari pesaing atau dari sumber yang serupa. Identifikasi kekuatan dan kelemahan mereka. Ini bisa memberi Anda ide tentang apa yang telah berhasil atau gagal, serta bagaimana Anda bisa menyajikan konten yang lebih baik.

Langkah 4: Buat Daftar Ide atau Topik Potensial

Catat semua ide yang muncul dari proses brainstorming. Pertimbangkan variasi topik, format, dan pendekatan yang berbeda.

Langkah 5: Prioritaskan Ide atau Topik

Setelah memiliki daftar ide, prioritisasikan berdasarkan relevansi, potensi, dan kesesuaian dengan audiens Anda. Pertimbangkan juga apakah topik tersebut akan membantu mencapai tujuan konten yang telah Anda tetapkan.

Langkah 6: Pembuatan Outline atau Skrip Awal

Buat outline atau skrip tentang apa yang akan disampaikan dalam konten video.

Ini membantu Anda menjaga fokus dan alur cerita saat proses produksi.

Sekali lagi, merencanakan Ide Konten adalah fondasi yang kuat dalam menciptakan konten video yang menarik dan efektif. Dengan proses perencanaan yang baik, Anda dapat menghasilkan konten yang lebih terfokus, relevan, dan mampu memenuhi kebutuhan serta minat audiens Anda.

5. Persiapan Produksi

Sebelum lampu sorot menyala, sebelum kamera mulai merekam, dan sebelum kata-kata pertama diucapkan, ada satu tahap krusial yang sering diabaikan dalam pembuatan konten video yang hebat:

Persiapan Produksi adalah fondasi yang kokoh, tempat di mana detail-detail kecil menjadi perbedaan antara video yang biasa dan karya yang luar biasa.

Mari kita telaah dengan cermat tahap ini, dari pemilihan lokasi yang mendalam hingga penggunaan peralatan yang tepat, yang menjadikan produksi video begitu berkesan dan profesional.

Tentukan lokasi yang sesuai

Pertimbangkan apakah lokasi tersebut sesuai dengan pesan yang ingin Anda sampaikan. Misalnya, apakah Anda membutuhkan latar belakang yang khusus atau suasana tertentu?

Pastikan lokasi tersebut memenuhi kebutuhan teknis seperti ruang yang cukup, akses listrik, dan lingkungan yang memungkinkan proses produksi berjalan dengan lancar.

Pencahayaan yang baik

Pastikan lokasi memiliki pencahayaan yang cukup atau bisa dikendalikan. Cahaya alami seringkali menghasilkan hasil yang bagus, namun jika diperlukan, tambahan lampu atau pencahayaan buatan mungkin diperlukan.

Suara yang berkualitas

Perhatikan lingkungan suara di lokasi tersebut. Hindari lokasi yang bising atau dengan banyak gangguan suara yang bisa mengganggu kualitas rekaman. Jika perlu, gunakan mikrofon eksternal atau peralatan penangkap suara tambahan.

Latar belakang yang bersih dan relevan

Pastikan latar belakang yang dipilih sesuai dengan pesan yang ingin disampaikan dalam konten video. Bersihkan area pengambilan gambar dari gangguan atau objek yang tidak relevan agar fokus tetap pada subjek utama.

Kamera

Gunakan kamera yang memiliki resolusi yang memadai untuk kebutuhan produksi Anda. Ini bisa berupa kamera profesional atau kamera berkualitas tinggi pada ponsel pintar, tergantung pada tingkat produksi yang diinginkan.

Mikrofon

Pastikan audio yang dihasilkan berkualitas baik. Penggunaan mikrofon eksternal bisa meningkatkan kualitas suara terutama saat merekam suara di lokasi yang bising atau jauh dari sumber suara.

Tripod

Penggunaan tripod membantu menjaga kestabilan gambar, meminimalisir goyangan atau getaran saat pengambilan gambar. Hal ini penting untuk menghasilkan video yang lebih profesional.

Pencahayaan Tambahan

Lampu atau peralatan pencahayaan tambahan mungkin diperlukan untuk memperbaiki kualitas pencahayaan, terutama jika kondisi alami tidak memadai atau Anda membutuhkan efek tertentu dalam pengambilan gambar.

Sekali lagi persiapan itu penting, karena dengan persiapan yang baik membantu meningkatkan kualitas keseluruhan produksi video Anda, baik dari segi visual maupun audio. Persiapan yang cermat membantu menghindari gangguan atau kesalahan teknis yang dapat mengganggu proses produksi dan kualitas akhir dari konten video. Persiapan yang baik juga akan membantu menciptakan kesan profesional dalam konten video Anda, yang dapat meningkatkan citra merek atau kualitas konten yang dibagikan kepada audiens.

6. Pengambilan Gambar

Di balik setiap momen yang menggetarkan hati dalam sebuah video, terdapat proses pengambilan gambar yang penuh perhitungan.

Tahap ini adalah panggung di mana cerita mulai hidup, di mana visual dan audio bergabung dalam harmoni, dan di mana kreativitas mengukir setiap adegan.

Mari kita terjun dalam tahap pengambilan gambar yang menjadi jantung dari sebuah karya visual yang menakjubkan, dari upaya memperoleh kualitas terbaik hingga penerapan teknik kreatif yang menjadikan setiap momen begitu memikat.

Optimalkan kemampuan berbicara

Kemampuan berbicara yang baik meningkatkan kemampuan komunikasi Anda. Hal ini memungkinkan Anda untuk menyampaikan pesan dengan lebih jelas, efektif, dan memikat bagi para penonton.

Kemampuan berbicara yang baik dapat meningkatkan citra dan kredibilitas Anda sebagai pembicara atau narator dalam video. Ini dapat mempengaruhi cara audiens menangkap informasi yang Anda berikan, memungkinkan Anda menyampaikan emosi dan nuansa yang sesuai dengan konten video Anda, memastikan bahwa penonton tidak kesulitan memahami atau mengikuti isi video. Hal ini memastikan pengalaman menonton yang lebih menyenangkan.

Baca: Tips Menjadi Percaya Diri dan Nyaman di Depan Kamera

Kualitas Visual yang Berkualitas

Pastikan setiap adegan direkam dengan kualitas visual yang baik. Hal ini mencakup pencahayaan yang memadai, ketajaman gambar, dan ketelitian dalam komposisi visual.

Audio yang Jernih

Selain visual, audio yang jernih juga penting. Pastikan suara yang direkam berkualitas baik dan tidak terganggu oleh noise atau gangguan lainnya. Penggunaan mikrofon yang sesuai dapat membantu meningkatkan kualitas audio.

Lakukan Pengambilan Gambar Berulang jika Diperlukan

Jika diperlukan, lakukan beberapa pengambilan gambar untuk mendapatkan adegan terbaik. Hal ini membantu dalam memilih momen terbaik dan memastikan bahwa hasil akhir memenuhi standar kualitas yang diinginkan.

Eksperimen dengan Angle yang Berbeda

Cobalah berbagai sudut pengambilan gambar untuk mendapatkan perspektif yang menarik. Sudut yang unik dapat menambah daya tarik visual dalam konten video Anda.

Pergerakan Kamera yang Kreatif

Pemilihan gerakan kamera yang kreatif dapat memberikan dinamika pada video Anda. Misalnya, penggunaan pan, tilt, zoom, atau pergerakan kamera yang stabil dapat menambah dimensi visual yang menarik.

Tambahkan Efek Visual yang Menarik

Penggunaan efek visual seperti transisi, efek grafis, atau animasi dapat meningkatkan daya tarik video Anda. Namun, pastikan untuk tidak berlebihan sehingga tidak mengganggu fokus dari konten yang disampaikan.

Pengambilan gambar yang berkualitas, fokus pada kualitas visual dan audio, serta penggunaan teknik kreatif dapat meningkatkan kualitas keseluruhan dari konten video Anda. Hal ini tidak hanya membuat video terlihat lebih profesional, tetapi juga meningkatkan daya tarik visual yang membuatnya lebih menarik bagi penonton.

7. Proses Editing

Dalam proses kreatif pembuatan video, tahap editing memiliki peran sentral. Editing yang tepat dapat meningkatkan citra merek atau pesan yang ingin disampaikan, menjadikannya lebih menarik dan relevan bagi audiens. Proses editing juga memberikan kesempatan untuk mengekspresikan kreativitas dalam penyampaian pesan, dengan menambahkan efek visual atau audio yang memikat.

Terkait proses editing ini ada beberapa hal harus Anda perhatikan:

Pilih Software Editing yang Tepat

Pilih software editing video yang sesuai dengan kebutuhan Anda. Misalnya, Adobe Premiere Pro atau Final Cut Pro X untuk penggunaan yang lebih profesional, atau software editing yang lebih sederhana untuk kebutuhan dasar seperti Filmora, Capcut atau sejenisnya.

Pelajari fungsi dan fitur dari software yang Anda pilih. Kemampuan untuk melakukan pemotongan, penyesuaian visual, penambahan efek, dan mixing audio adalah beberapa aspek yang perlu diperhatikan.

Pelajari: Cara Editing Video Melalui HP dan Laptop Dengan Capcut

Potong dan Susun Video

Potong adegan yang tidak relevan atau kurang mendukung alur cerita. Fokus pada adegan yang memperkuat pesan yang ingin Anda sampaikan. Urutkan adegan dengan alur cerita yang logis dan jelas. Pastikan setiap adegan mengalir secara mulus satu sama lain, membentuk narasi yang kohesif.

Kemudian manfaatkan juga fitur tambahan dalam editing untuk menambahkan efek visual atau suara yang mendukung. Ini bisa berupa transisi yang halus, teks yang menarik, atau penyesuaian warna yang menambah nilai estetika.

Sekali lagi proses editing ini adalah inti dari transformasi video dari kumpulan adegan menjadi karya yang memiliki makna. Dari pemilihan software yang tepat hingga perapihan alur cerita, setiap tahap dalam editing memiliki peran penting dalam menciptakan video yang berkualitas dan berdampak bagi audiensnya.

8. Aploud dan Optimasi

Ketika karya visual Anda selesai, saatnya memasuki tahap selanjutnya: Upload dan Optimasi. Ini bukan sekadar menempatkan video ke platform, tetapi juga tentang mempersiapkannya agar terlihat dan terdengar sebaik mungkin bagi audiens

Pastikan Anda aploud video pada platform yang sesuai seperti perencanaan awal yang Anda buat. Perlu diingat setiap platform memiliki kebijakan, format, dan audiens yang berbeda, jadi pastikan video Anda sesuai dengan persyaratan platform yang dipilih.

Pastikan juga kualitas video optimal dan format yang sesuai dengan persyaratan platform yang akan diunggah. Hal ini bisa berupa resolusi video, rasio aspek, dan format file yang disarankan oleh platform.

Terkait dengan aploud video, beberapa hal berikut ini harus Anda perhatian:

Pilih Waktu yang Tepat

Identifikasi kapan audiens target Anda paling aktif online. Pertimbangkan zona waktu yang berbeda dan tren konsumsi konten untuk menentukan waktu terbaik untuk mempublikasikan video Anda agar mendapatkan perhatian maksimal.

Maksimalkan Ketersediaan

Pastikan Anda mempublikasikan video Anda ketika audiens Anda memiliki waktu luang untuk menontonnya, seperti saat pagi hari di akhir pekan atau menjelang malam saat banyak orang beristirahat.

Kemudian yang tak kalah penting setelah video di aploud pastikan Anda melakukan optimasi, agar video Anda lebih mudah di temukan oleh audiens.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu Anda perhatikan saat melakukan optimasi:

Penyusunan Judul dan Deskripsi yang Menarik

Buat judul yang menarik dan deskripsi yang informatif, memuat kata kunci yang relevan dengan konten. Ini membantu dalam visibilitas video di mesin pencari dan platform.

Gunakan Tag atau Kata Kunci yang Relevan

Gunakan tag atau kata kunci yang relevan dengan konten video Anda. Ini membantu audiens menemukan video Anda lebih mudah melalui pencarian di platform.

Thumbnail yang Menarik

Buat thumbnail yang eye-catching. Thumbnail adalah pintu masuk pertama bagi penonton, sehingga harus memikat untuk meningkatkan klik dan melihat video Anda.

Call-to-Action (CTA)

Sisipkan panggilan tindakan yang jelas dalam deskripsi atau di bagian akhir video, mengarahkan penonton untuk melakukan tindakan tertentu seperti berlangganan, like, atau membagikan video.

Dengan video Anda siap untuk dipublikasikan, langkah upload dan optimasi ini sangat vital dalam menarik perhatian audiens dan memaksimalkan potensi eksposur. Dengan menyusun judul yang menarik, tag yang tepat, thumbnail yang memikat, dan panggilan tindakan yang relevan, Anda mempersiapkan video Anda untuk ditemukan dan dinikmati oleh audiens yang tepat.

9. Promosi

Sebuah video yang luar biasa tidak cukup hanya ditemukan; ia juga harus dipromosikan dengan cerdas.  Ada tiga cara bisa Anda lakukan:

Leverage Saluran Promosi Alternatif

Gunakan berbagai saluran untuk mempromosikan video Anda. Ini bisa meliputi pengiriman email kepada pelanggan, penempatan tautan video di situs web Anda, atau kolaborasi dengan influencer yang relevan dengan konten Anda.

Manfaatkan Media Sosial

Jika Anda mempublikasikan video di youtube maka Anda bisa gunakan kekuatan media sosial untuk memperluas jangkauan. Bagikan video di platform seperti Facebook, Instagram, Twitter, LinkedIn atau yang lainnya. Buat cuplikan menarik untuk mengundang penonton.

Kolaborasi dan Keterlibatan

Berkolaborasi dengan pemilik kanal lain atau influencer untuk mempromosikan video Anda. Berinteraksilah dengan komunitas, terlibat dalam diskusi, dan tanggapi komentar untuk membangun buzz dan keterlibatan lebih lanjut.

Kunci dari kesuksesan sebuah video terletak pada bagaimana Anda mempublikasikannya dan kemudian mempromosikannya. Dengan merencanakan waktu publikasi yang tepat dan memanfaatkan saluran-saluran promosi yang relevan, Anda tidak hanya menjangkau audiens yang lebih luas, tetapi juga meningkatkan peluang untuk mendapatkan respons positif dan meningkatkan eksposur dari karya Anda.

Kesimpulan

Membuat video yang menarik untuk media sosial memerlukan serangkaian langkah strategis dan kreatif. Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi langkah-langkah esensial yang dapat membimbing Anda menuju penciptaan konten video yang efektif, menarik, dan berkesan.

Tentukan Tujuan Anda: Identifikasi tujuan konten yang ingin Anda capai, seperti meningkatkan awareness merek, engagement, peningkatan penjualan, atau edukasi. Setiap tujuan memiliki pendekatan unik dalam pembuatan konten video.

Pahami Audiens: Penelitian demografi, minat, perilaku online, dan preferensi platform membantu menciptakan konten yang relevan dan menarik bagi audiens. Mengetahui audiens membantu mencapai keterlibatan yang tinggi dan mencapai tujuan yang tepat.

Tentukan Platform: Pilih platform yang sesuai dengan jenis konten dan audiens Anda. Setiap platform memiliki karakteristik dan format yang berbeda, sehingga memilih platform yang tepat membantu memaksimalkan visibilitas dan hasil konten video.

Rencanakan Ide Konten: Identifikasi topik, pelajari tren, analisis pesaing, dan prioritisasikan ide untuk memulai proses kreatif konten video.

Persiapan Produksi: Pilih lokasi dengan teliti, perhatikan pencahayaan, suara, latar belakang, dan gunakan peralatan yang sesuai untuk menghasilkan video berkualitas.

Pengambilan Gambar: Fokus pada kualitas visual dan audio yang berkualitas tinggi, gunakan teknik kreatif, dan eksperimen dengan angle, pergerakan kamera, serta efek visual untuk menambah daya tarik visual.

Proses Editing: Gunakan software editing yang tepat, potong dan susun video dengan alur cerita yang jelas, serta tambahkan efek visual atau suara yang mendukung.

Upload dan Optimasi: Pastikan video diupload dengan kualitas optimal, pilih waktu yang tepat untuk publikasi, dan optimalkan judul, deskripsi, tag, thumbnail, serta CTA untuk meningkatkan visibilitas dan keterlibatan.

Promosi: Manfaatkan saluran promosi alternatif, media sosial, kolaborasi dengan influencer, dan keterlibatan komunitas untuk memperluas jangkauan dan meningkatkan respons positif terhadap video Anda.

Keseluruhan, proses pembuatan konten video yang menarik membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang tujuan, audiens, platform, serta kreativitas dalam rencana ide, produksi, pengambilan gambar, editing, upload, optimasi, dan promosi. Dengan mengikuti langkah-langkah ini secara cermat, Anda dapat meningkatkan peluang untuk mencapai tujuan Anda dan menciptakan konten video yang menarik serta efektif bagi audiens yang dituju.

 

Credit Photo Thumbnail by tirachardz on Freepik

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *